Sabtu, 16 September 2017

Tuhan Hakim Yang Maha Adil

16 September

TUHAN, HAKIM YANG MAHA ADIL

Sekalipun aku dicemooh oleh sahabat-
sahabatku , namun ke arah Allah mataku
menengadah sambil menangis, supaya
Ia memutuskan perkara antara manusia
dengan Allah, dan antara manusia
dengan sesamanya."
( Ayub 16: 20-21 )

Hubungan antara sesama manusia sering
kali tidak mulus.

Banyak yang berliku, berbenturan dan
tidak jarang yang saling menyakiti.

Setiap saat kita melihat betapa makin
banyak orang yang mencari keadilan, meminta supaya haknya dibela.
Dan untuk itu seringkali upaya apa pun dilakukan. Namun pada kenyataannya, pada akhirnya manusia memang hanya
mempunyai sangat sedikit keadilan, lebih banyak ketidakadilan yang
dibuat dan diputuskan.

Ketidakadilan ditimpa dengan
ketidakadilan yang lain.

Tetapi ada Tuhan yang hidup, yang
tidak tidur, yang peduli dengan

umat-Nya. Saat keadaan sirna dari
sekitar kita, tengadahkan tangan

dan mata kita kepada Tuhan, sang
Hakim di atas segala hakim.

Air mata kita tidak akan terbuang
percuma dan keadilan pasti turun dalam hidup
kita.

Disalin dari Renungan Harian "Dari Hati Sang Raja" oleh Pdt. Petrus Agung Purnomo

Tidak ada komentar:

Posting Komentar